Oleh: angga perdana | November 23, 2010

Film “Sang Pemimpi” Terbaik di Madrid

Film “Sang Pemimpi” yang merupakan sekuel dari film “Laskar Pelangi” meraih penghargaan sebagai film terbaik kategori remaja dalam Festival Film Internasional Anak dan Remaja di Madrid, Spanyol.

Sekretaris III KBRI Madrid, Krisnawati Desi Purnawestri, dalam keterangannya kepada Antara London, Selasa, mengatakan, penghargaan diserahkan pada acara penutupan festival yang diterima aktor Lukman Sardi yang hadir dalam festival tersebut sebagai undangan, beserta Salman Aristo, penulis naskah Sang Pemimpi.

Dikatakannya, pada pemutaran film “Sang Pemimpi”, masyarakat Indonesia yang ada di Madrid juga banyak yang menonton termasuk Dubes Adiyatwidi Adiwoso Asmady bersama staf KBRI di Madrid.

Selain film “Sang Pemimpi” yang diterjemahkan ke dalam bahasa Spanyol, “El So’ador”, film berjudul “Jermal” hasil karya sutradara Ravi Bharwani juga menjadi wakil Indonesia dalam festival tersebut.

Film Sang Pemimpi dilombakan dalam kategori film remaja, bersaing dengan film-film lain dari Amerika Serikat, Perancis, Rusia, dan Turki, sedangkan Jermal merupakan film undangan yang tidak dilombakan.

Pada festival ini masyarakat umum di Madrid dapat menonton film-film bergenre anak dan remaja dari lebih 15 negara di seluruh dunia yang diputar di Bioskop Dream, Palacio de Hielo Madrid, secara gratis.

Sistem penjurian sendiri dilakukan oleh panel terdiri dari empat orang yang berasal dari kalangan perfilman Spanyol, yaitu Angeles Perez Chica, Jose Diaz de Espada y Galan, Oscar Peyrou, dan Carlos Cespedes, serta didukung angket yang diisi oleh para penonton yang berasal dari berbagai tingkat usia.

Kedua film Indonesia tersebut masing-masing diputar dua kali selama festival, dengan penonton berjumlah sekitar 300 untuk setiap filmnya. Pada hari terakhir pemutaran film Indonesia, ditampilkan pula kesenian angklung secara interaktif oleh masyarakat Indonesia di Madrid.

Dari jumlah penonton yang hadir menunjukkan apresiasi masyarakat Spanyol terhadap film-film Indonesia cukup tinggi.

Hal ini tidak mengherankan mengingat ini adalah partisipasi Indonesia yang ketiga kalinya dalam festival ini.

Pada tahun 2008 film Garasi mewakili Indonesia, sedangkan pada tahun 2009 film Laskar Pelangi juga dilombakan dalam kategori film anak-anak.

Dubes RI untuk Kerajaan Spanyol, Ibu Adiyatwidi Adiwoso Asmady mengatakan perolehan penghargaan ini menjadi peluang untuk memperkenalkan Indonesia kepada masyarakat Spanyol melalui film-film Indonesia.

Industri perfilman Indonesia yang semakin maju dengan teknik dan jenis yang semakin beragam akan dapat menjadi sarana “soft power diplomacy” untuk lebih membuka wawasan dunia internasional tentang Indonesia dan potensi yang dimiliki, ujarnya.

Diharapkannya akan lebih banyak film Indonesia yang mengikuti festival-festival film internasional, tidak hanya yang bergenre anak dan remaja, akan tetapi yang juga ditujukan untuk semua kalangan.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: